by

500 Ton Jahe Merah Dihasilkan untuk Obat Herbal

Direktur Utama PT Kalbe Farma (Tbk), Vidjongtius, mengungkapkan, sebanyak 9 ribu petani yang tersebar di seluruh Indonesia, mampu hasilkan 400 hingga 500 ton jahe merah untuk industri farmasi dalam negeri.

Menurutnya, produk herbal di Indonesia banyak sekali. Salah satu produk yang dipilih untuk dikembangkan adalah jahe merah.

“Kebetulan sekali sekarang lagi dibutuhkan untuk jahe merah. Jadi kami membangun komunitas para petani. Saat ini sudah terkumpul lebih dari 9.000 petani yang tersebar di seluruh Indonesia. Ada dari Jawa, Sumatera, Kalimantan dll,” terangnya di Bekasi pada, Rabu (11/03/2020).

Dengan jumlah tersebut, Vidjongtius mengungkapkan para petani mampu menghasilkan 400 hingga 500 ton jahe merah yang tidak hanya untuk Kalbe, namun juga bisa juga dipakai untuk yang lainnya.

“Jadi kalau dari sisi tonase sudah lebih dari 400-500 ton. Itu kapasitas yang luar biasa dan kebetulan memang lagi dibutuhkan,” ungkapnya.

Bahkan, selama Covid-19, Vidjongtius mengungkapkan adanya peningkatan permintaan untuk produk jahe merah. Sebab, kemunculan covid-19 ini tidak terduga, sementara barangnya sudah ada, tambahnya.

Produk herbal sendiri, termasuk jahe merah memberikan kobtribusi sebanyak 5-10 persen dari total penjualan. Diakui Vidjongtius jumlah tersebut masih relatif kecil. Namun tak jadi soal, sebab memang baru dimulai.

“Kita sudah siapkan paling tidak minimal pertumbuhan khusus untuk jahe merah saja itu minimal 50 persen dibandingkan tahun lalu. Tapi kita masih bisa tingkatkan lagi sesuai kebutuhan,” pungkasnya.

Sebelumnya, Kemenperin mencatat, pada kuartal IV tahun 2019, industri kimia, farmasi, dan obat tradisional mampu tumbuh 18,57 persen atau melonjak drastis dibanding pertumbuhan kuartal III-2019 yang menyentuh angka 9,47 persen. Capaian tersebut juga melampaui pertumbuhan ekonomi sebesar 4,97 persen pada kuartal IV-2019.*

(sumber: liputan6.com)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed