by

Sektor Properti Bisa Bergairah Karena Relaksasi PPN Rumah

Pemerintah melalui Kementerian Keuangan memberikan relaksasi kebijakan untuk industri properti. Hal ini tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 21/PMK/010/2021.

Adapun isi kebijakan tersebut adalah berupa penghapusan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) untuk rumah di bawah Rp3 miliar. Tak hanya itu, pemerintah juga memberikan pengurangan PPN untuk rumah Rp2 sampai dengan Rp5 miliar.

Baca juga :  Sekolah Maitreyawira Batam gandeng Global Excellence Tingkatkan Kemampuan Bahasa Inggris Siswa

CEO Indonesia Property Watch (IPW) Ali Tranghanda mengatakan, adanya kebijakan tersebut merupakan langkah luar biasa yang diambil pemerintah. Karena kebijakan tersebut bisa menggerakkan sektor properti.

“Ini langkah luar biasa yang diambil pemerintah untuk menggerakkan ekonomi khususnya properti,” ujarnya dalam keterangannya, Jumat (12/3/2021).

Dengan adanya kebijakan relaksasi PPN ini diharapkan bisa menggairahkan sektor properti. Apalagi di tengah pandemi covid-19 seperti saat ini, bisa menjadi salah satu penopang perekonomian nasional.

Baca juga :  Kepri Urutan Dua Kunjungan Wisman

“Ini akan berdampak luar biasa terhadap peningkatan pasar properti. Diharapkan pasar properti akan dapat memberikan kontribusi positif bagi perekonomian nasional,” kata Ali.

Adanya relaksasi pada PPN ini juga harus bisa dimanfaatkan dan dibaca dengan baik oleh konsumen untuk membeli properti. Karena, kemungkinan besar kebijakan ini tidak akan pernah terjadi lagi.

Baca juga :  Festival Barongsai Karimun Diusulkan Masuk Top 100 Calendar of Event

“Dan akan sangat membantu pengembang. Konsumen harus melihat ini sebagai momen untuk membeli properti karena mungkin tidak akan ada lagi seperti ini dengan pembebasan PPN,” jelasnya.*

(sumber: cnnindonesia.com)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed